onida

No agriculture no food no life

March 15, 2014 8:59 pm
"Ganteng lho mbak, cuma sayang otak’e rada hang"
March 10, 2014 10:29 am

jatek#2 Dikatain bapak2 ‘selfie’ di Masjid

Entah kejadian memalukan ini terjadi di hari keeeberapa jatek hahahha

Biasalah anak masih labil umur 20 tahun. Lagi ngetrend2 nay foto selfie, walaupun ga sendirian selfienya. perasaan udh dari dulu ada foto kaya gituan cuma namanya bkn selfie, yaa gitu2 aja sih -_-

Pas udah selese kerjanya *halah, sekitar jam 4an, kita bertiga ke masjid mau solat ashar dulu. selese solat seperti biasa ga langsung turun tapi leyeh2 dulu di atas, melepas lelah badan-kaki pegel bingit pasca pake safety shoes yang super berat karena dilapisi besi+rompi+topi+earplug . yaa demi keamanan bersamalah.

Semua berawal dari shabrina yang ngaca pake kamera depan hape. tiba2 dia bilang, “tinggal pencet tengah aja nih haha” spontan aku, risma langsung berpose disampingnya hahahahhah. keadaan pas itu masjid sepi, jadi kita berani ber-selfie ria di masjid.

Dan tiba2 ada bapak2 masuk, yang mungkin beliau melihat kita lagi foto2, trus ketawa senyum2 sambil bilang "ihiiiyy selfiee"

WHAT?! -______- ini bapak2 gaul amat tau aja istilah selfie -___- langsung kita ketawa, dan saya, saya ga berani noleh liat bapaknya, udh malu bgt -____- takut dihafalin mukanya hahahha

dan shabrina ngomel “maaf pak gaada yg namanya selfie, adanya saya shabrina”

oke shab, cukup. kita udah malu semua akhirnya, oke langsung turun, pulang ._______.

ini nih foto hasil selfie kita ahahhaa :D

image

10:17 am

jatek#1 ketemu bapak2 angkringan

Jadi pas hari awal2 jatek, aku, risma, shabrina mau beli makan angkringan disebelah kosan deket CCA semarang, yg kata bapak kos kita enak banget sambel terinya.

Ternyata yg jual bapak2 sama istri dan anaknya cewek yg masih sekitar kelas 3 SD (kalogasalah).

"pak nasi teri nya 6, gorengan 6 ya"
"gorengannya habis mbak, mau saya gorengin dulu ya, biar anget2 nanti, tapi nunggu dulu gpp?"
"oh ya ya pak gapapa"
"PKL dimana mbak?"
"dicocacola situ pak hehe"
"oalah,kuliah dimana mbak?"
"UGM pak"

entah kenapa bapak tersebut mukanya jadi berbinar, seneng banget, langsung semringah gitu, ternyata…

"waah kebetulan mbak, saya mau tanya2, jadi gini mbak, di UGM itu bisa nerima program transfer ga? kan anak saya sekarang kuliah D3 di Jakarta, tahun depan Insyaallah lulus, nah daripada nanggung cuma D3 pengen saya alihkan ke S.Hut (kehutanan), yg ada deket sini kan UGM to mbak, kira2 bisa apa tidak?"

Sebelumnya kita langsung salut banget sama bapaknya, walaupun cuma jual angkringan beliau mampu mengkuliahkan anaknya, jauh2 di Jakarta pula.

"wah kurang tau juga pak, tapi setau kita UGM tidak menerima program transfer D3 dari luar UGM, yg dari UGM asli aja ada syarat2 tertentu begitu pak"
"oalah..lha ini udah mau lulus anak saya, malah pengen pindah kuliah mbak, di Jakarta biaya hidup mahal banget, apalagi itu swasta, dulu saya suruh sekolah bidan yg deket2 sini gak mau, malah ikut2an temennya di Jakarta, perkebunan gitu, persemesternya 6,1 juta mbak, belum biaya hidup, kos2an, makan dll.."

*deg*

Yaallah langsung kaget dah kita denger cerita bapaknya :(
Bagaimana bisa beliau dan istrinya yang hanya mengandalkan hasil jualan angkringan yang ga mesti juga pendapatan perharinya bisa mampu membiayai hidup kuliah anaknya di Universitas swasta di Jakarta lagi :( sekeras apa perjuangan bapaknya… klau dilihat2 apa bapaknya punya usaha sampingan sepertinya gaada, soalnya angkringannya buka dari pagi menjelang siang sampe malem, dan yg jualan ya bapak sm istrinya.

"klau transfer sepertinya ga bisa pak, tapi klau untuk (maaf sebelumnya pak) untuk yang kurang mampu ada beasiswa bidik misi pak, beasiswa penuh utk kuliah jadi kuliahnya bener2 gratis dari awal sampai akhir, untuk yang bener2 ga mampu dan penghasilan orangtuanya dibawah 1 juta"

bapaknya dengerin kita dengan seksama, seakan muncul lagi harapan diwajahnya setelah sempet sedit terlihat sedih gara2 UGM ga nerima transfer program D3.

"oh gitu mbak, ya Alhamdulillah klau ada begitu, saya kan pengennya nanti gendhuk (panggilan orang tua untuk anak perempuannya) iki yang pengen tak masukin ke kedokteran. Alhamdulillah ada beasiswa begitu, doakan ya mbak"

"Iya pak iya, Amin yarabbalalamin…"

Subhanallah emang perjuangan orang tua untuk anaknya, orang tua ga bakal membiarkan anaknya senasib dengannya, dan akan selalu berusaha untuk anaknya agar bisa melebihi orang tuanya :”)

Semoga dilancarkan rizki dan dimudahkan segalanya pak. Amin

March 4, 2014 9:14 am
"sebagai mahasiswa TIP kalian jangan sedih kalau ditarik masyarakat diajak turun kesawah “ini gimana padinya” ya kalian memang gak mudeng tentang begituan tapi cobalah mencari referensi dan mempelajari sendiri"

pak adi
February 11, 2014 10:21 pm

KP alias kerja praktek alias PKL alias KKL atau sejenisnya

pengen nulis banyak banyak banyak dari hari pertama tapi telat udah jalan seminggu, kapan2 aja deh kalo pas sempet hehe, to be continued!

6:46 pm
January 26, 2014 11:36 pm

Malam puncuak Lustrum V HIMATIPA \:D/

yg paling bawah angkatan 2011. walaupun cuma setengahnya sih eh apa seperempatnya ya ya begitulah, sudahlah, pokoknya itu ga semuanya, kita ada banyak :3 

January 24, 2014 3:52 am

to do list tahun ini

Februari, kerja praktek PT. Coca-Cola Amatil Indonesia Semarang

Maret, goes to Embung Nglanggeran & pantai, refreshing pasca jatek \m/
ngeTLPBin angkatan 2012, haha semoga bisa :D

Maret-April-Mei, selesaikan laporan jatek, Mei harus udah sidaaaaang oh, selambat-lambatnya Juni :3

Juli-Agustus, KKN Malang, semoga semoga semogaaaaaa sempet ke bromo, semeru dan berbagai tempat di Malang :3

September dst, udah tua, mulai pikirkan proposal skripsi ya nak :” jangan lupa laporan KKN nya.. Good Luck Onida.

3:44 am

suka duka pulang kampung

semenjak jadi mahasiswa, pulang kampung adalah hal yg paling dinanti-nanti. tapi terkadang pulang kampung itu butuh berbagai perjuangan, duit misalnya, yaiyalah.. oke gausah dibahas yg soal duit. yg lain aja.

soal senengnya pulang kampung, ya seneng lah, udah jelas kan ya, oke yg ini gausah dibahas juga..

soal dukanya, nah ini.. ini, yg akan dibahas.

ada beberapa duka yg aku alamin sih, mulai dari udah pesen tiket tapi ternyata belum dicatet, jadi musti mundur pulangnya, salah jalur pas keluar terminal dan akhirnya ditilang polisi, sampe busnya macet dijalan di daerah ambarawa, pas ditanjakan pula, musti nunggu 2 jam, buat nunggu bus lain,maksudnya kita penumpangnya mau dialihin ke bus lain gitu, mengendap deh disana ._.

yg paling fresh baru seger banget nih ya yg baru beberapa hari yg lalu, tepatnya rabu  22 januari 2014.

Sebenernya udah selesai uas dari hari jumatnya, tapi yaa gara2 ada toefl, sebagai ganti uas bahasa inggris hari selasa tanggal 21 Jan, jadi mundur pulangnya.

Dan galau mau pulang kapan pun melanda.. yg pertama, ada temen2 yg mau jatek di Kudus dan ngajak pulang bareng selasa sorenya, naik mobil, satunya, ada temen dari UB yg main kejogja, dan ngajak pulang bareng hari rabunya, sementara itu ada temen jatek yg ngajak nyusun draft dan beli topi buat jatek. oh God, aku kudu piye?

setelah seharian bertapa, akhirnya diambillah sebuah keputusan dengan berbagai pertimbangan, bismillah, saya pulang hari rabu pagi, naik patas nusantara seperti biasanya. oke selasa sorenya langsung cus keterminal buat beli tiket. sesampainya diterminal, pesen doang sih, belum bayar, haha, yg jelas busnya masih bisa ke kudus meski keadaan kudus saat itu (katanya) banjir, maklum, gaada tv dikos..

kemudian malemnya, sekitar jam 22.00…
"nyit, kita kena banjir gimana ini, masa kita mau diberhentiin bapak sopirnya di pos polisi di demak, udah muter2 kesemua arah masuk kudus kejebak banjir semua :"( "
ada sms dari mita, temen seangkatan yang mau jatek di PT. Djarum Kudus. yg sebelumnya ngajak aku balik bareng.
"APAA?! kalian diturunin dijalanan sama sopirnya? cewek2 berempat dengan barang bawaan yg banyak bgt gitu? yg bener aja??" aku bales kek gitu.
"iya bapaknya ngotot mau nurunin kita disini, gatau harus gimana lagi, nyit plis tanyain ayah km gimana caranya kita buat bisa nembus ke kudusnya, ini udah muter-muter kudus dari arah barat timur selatan banjir semua sopirnya ga berani :’(" dibales mita gitu.
oke kemudian aku nelpon bapak dan….
"Tul kata ayahku kalian naik bus aja masuk kudusnya dari arah demak (selatan) nanti klo udah masuk kudus sms biar dijemput ayahku, kalau gak nanti sampe pinggiran demak gapapa biar dijemput ayahku" begitu aku bales.
"gaada bus T.T ya gabisa lah nyit gimana ayah kamu mau jemput kan kudusnya aja kebanjiran sama aja ayah kamu gabakal bisa keluar kudus"
"oiya bego -_- yaudah coba tanya polisinya tuul kalian harus gimana,aku jg bingung….."
lamaaa mita ga bales, terus aku sms lagi “gimana jadinya?”
mita “ini lagi nungguin ayahnya pipit jemput nyit, beliau kan kerjanya di purwodadi”
"oalah yaudah ati2 yaa semoga lancar sampe kudusnya :’) "

Kemudian esok harinya, hari H dimana saya akan pulang kampung. biasanya ke terminalnya sih dianter temen, atau naik motor sendiri kalo cuma pulang bentar. tapi ini, temen2 kos udah pada balik, temen2 sejurusan udah pada berangkat JATEK, jadi yaa akhirnya naik ojek, pertamakalinya. oiya fyi semalem udah janjian sama bapak ojeknya yg suka mangkal didaerah pak ateng, biar ga telat nyampe terminalnya, heheh. Jam 6.45 berangkat ke terminal, dan….

"Marang marang marang… marang mbak?" (maksudnya semarang, tapi saking cepet dan seringnya bapaknya ngomong jadi kedengeran marang doang gitu. apa kupingku yang salah. entahlah.
"mboten pak, kula kudus" 
"kudus banjir mbak, gak ono bus ning kudus"
"ada pak, orang saya udah beli tiketnya kok" dengan agak kesel jawabnya, soalnya berat beban bawa 3 tas gede yg isinya baju dsb, siap2 buat jatek sekalian soalnya.
"lah yo dikandani kok ngeyel, kudus banjir mbak, ora ono bus menuju kudus"
"TAPI SAYA UDAH BELI TIKETNYA KOK PAK" dengan nada tinggi, kesel bgt sumpeh.
"yowes coba ke agennya dulu sana" akhirnya bapaknya nyerah.

kemudian di agen nusantara…..

"pak ke kudus, kemarin udah pesen tiketnya, tapi belum bayar"
"mbak, informasi ya, hari ini bus kekudusnya gak jalan, banjir mbak, kita gak berani, jadi perjalanan cuma sampe terboyo"

Kemudian saya merasa antara lemes sedih dan malu sama bapaknya yang tadi. ternyata bus kekudus emang gaada hari ini. oke lanjut.

"Lah?kok gitu? berarti bayarnya cuma sampe semarang apa full sampe kudus pak?"
"ya sampe semarang aja, 40rb mbak"
"oh, ya ya.. terus caranya saya buat ke kudus gimana pak?"
"yaa saya juga gak tau mbak"

asem. terus aku kudu piye? (dalam hati sih)

"oh ya ya pak say beli 1 ya, yang setengah 8 (ngasih duit)"
"mbok yang jam 7 sekalian mbak, itu busnya, udah mau berangkat kok"
"oh ya ya pak yang ini aja" mampus bakal ketemu sama bapak2 yang tadi lagi, malu deh hahah.

kemudian dengan segenap tenaga yang ada dengan membawa beban3 tas gede yang terdiri dari 2 tas ransel gendong di depan dan belakang dada + tas jinjing gede banget yg hampir menyerupai koper saya menuju ke bus yang dimaksud. 

Pas mau naruh 2 tas ke bagasi, “Pak mau ke toilet dulu ya”
bapak2 agennya “wah ini udah mau berangkat e mbak”
"bentar aja pak, ya pak?"
"yaudah cepet ya"

kemudian saya menuju ke toilet umum, maklum saya orang nya beser, dikit2 pengen pipis. baru bentaran masuk kamar mandi tiba2……

"MBAAK CEPET MBAK YG DIDALEM KAMAR MANDI CEPETAN MBAK BUSNYA MAU BERANGKAT!!!!!" (sambil gedor2 pintu kamar mandi)

aseeemlah bikin hidup rempong dicepet2 gitu -__- langsung aku percepat pipisnya, tapi bapaknya teriak2 lagi “MBAK CEPET MBAK DITINGGAL BUSNYA LHO” asli malu banget ditoilet umum diteriakin kek gitu -___- terus aku keluar, dan bahkan belum sempet bayar toiletnya, langsung lari ngejar busnya yg udah jalan hampir menuju pintu keluar terminal, sial.

oke setelah didalem bus, aku telpon ortu di rumah, dengan berbagai penjelasan bahwa hari ini gaada bus ke kudus, tapi aku udah terlanjur beli tiketnya, dengan alasan kalau kos udah sepi, mau main temen2 juga udah jatek, jadi gamau semakin lama mengendap sendirian dikos tanpa kejelasan. oke akhirnya ortu mau jemput aku di semarang. ortu juga minta nomer HP ayah pipit yang semalem jemput temen2 yg jatek di Djarum buat diarahin jalan buat nembus kudus.

aku sms pipit “pit, minta nomer hp ayah km dong pit, busku yg kekudus dibatalin nih grgr banjir, jd aku nanti diberhentiin disemarang :( “
pipit “081xxxxxx. ini aja kita baru nyampe kudus tadi pagi lhoo nyiit 12 jam buat nembus kudus, macet pula.

mampus dah 12 jam, perjalanan yg harusnya cuma 4 jam gara2 banjir jadi 3x lipatnya.

terus ortu aku nelpon ortunya pipit dan dikasih tau jalan yang dilewatin. sementara aku udah nyampe duluan di semarang, dan ibu nyuruh aku nunggu di ruang tunggu RSI Sultan Agung aja biar lebih aman, daripada diterminal, soalnya lamaaa. jam 10 aku udah sampe semarang. kemudian dengan kembali membawa beban berat 3 tas besar aku menyeret tasku pasca diturunin dipinggir jalan depan RSI berjalan menuju ke dalam ruang tunggu, dan parahnya aku gak tau dimana ruang tunggunya. begitu memasuki area lasik center aku menemukan kursi-kursi yang ada pak satpamnya, yaudah duduk aja. 1 jam nunggu, bete. udah jam 11 dan ortu belum dateng juga. di sms baru sampai gabus katanya. entah dimana itu. lalu tiba2 kepikiran sms belinda, ya belinda adalah teman semasa SMA yang udah aku kenal sejak zaman SD gara-gara 1 tempat les di prim*gama, yg sekarang kuliah di FK Unissula, sebelahan sama rumah sakitnya, ide bagus kayanya, minta belinda ke RSI bentar nemenin aku yg lagi gabut nunggu jemputan. Dan beruntungnya dia lagi di semarang, singkat kata kemudian dia dengan seorang temannya nyusul ke lasik center, dengan mengenakan rok berbahan non jeans dan sekarang berjilbab, dia berkata “on!! haha. yah kok pake celana sih, kalo pake rok mau aku ajak masuk ketempatku sekalian, drpd nungguin sendiri di sini”
haha begitulah, ga kebayang kalo ikutan kefakultasnya, penuh dengan calon-calon dokter muda yang wow pastinya o_o
"gak bel, sini aja, bawaanku banyak sih,haha"
kemudian ngobrol dan ngobrol kemana-mana, maklum sejak lulus SMA itulah pertama kalinya kita ketemu. kemudian kita sholat Dhuhur bareng dan makan siang bareng di kantin rumah sakit. lalu jam 1 siang meereka ada kuliah dan aku dianterin ke ruang tunggu yang ‘sesungguhnya’, yg ada TV nya, lumayan biar aku ga kesepian. jam 1, jam 2, akhirnya orang tua saya sampai dan dengan terseok-seok lagi membawa beban bawaan yang super berat menuju pintu masuk rumah sakit.

Di dalam mobil, seperti biasa, di omelin ibu dulu, gara2 jalannya jauh, harus muter, kebanjiran, dst. yaudah, yaudah….

ortu bilang perjalanannya 5 jam, malah kaya jalanan kudus-jogja :(
ga tega , kasian… tapi aku juga gamau membusuk semakin lama di kos, atau di semarang. singkat cerita, perjalanan aman-aman saja, kemudian pas sampe jalan lingkar demak di suruh belok ke kiri ke arah purwodadi, di sini petualangan dimulai.

perjalanan emang jauh, jauh banget…hampir 3 kali lipatnya perjalanan kudus-semarang yang susungguhnya. di purwodadi kita yang cuma bertiga, menaiki gunung menuruni gunung (serius), pegunungan kendeng kalo ga salah, sempet liat juga kita sempet berada di puncaknya, jalanan naik turun berkelok-kelok, smepit, bolong-bolong. semuanya kita lalui, dengan bapak sebagai single driver. makasih bapak :”

petualangan memuncak ketika menjelang maghrib, pas udah turun gunung, dan masuk sukolilo pati perbatasan sama daerah gabus pati, atau udah masuk gabus ya? entahlah. pokoknya banyak sawah2 dan rumah2 penduduknya, jalanan sempit, berlubang-lubang dan… banjir.
awal2 banjirnya cuma sekitar 20an cm. lama2 semakin tinggi dan puncaknya 1 meter an. banyak mobil-mobil yang puter balik gara2 takut mobilnya kemasukan air, tapi bapak dan ibu nekat, nerjang banjir, akhirnya kita tetep lanjut lewat situ dan dengan berdoa, berdzikir supaya diberikan kemudahan, akhirnya saat melewati banjir, terutama banjir yang airnya bener2 tinggi dan sampai masuk ke mobil, meski cuma se mata kaki (tapi lumayan banget itu mah :” ) dan akhirnya ibu sampai menangis, bapak bener2 berjuang, katanya mobilnya rasanya ban nya ga nyentuh tanah, tapi mengambang di air, aki nya pun sampe mati-nyala, yaAllah bener2 ga kebayang kalo sampe mobilnya mogok ditengah jalan :” dan di kanan kiri banyak warga2 yang minta sumbangan dan memberikan pengarahan , sesekali di beri receh sama bapak, kasian….rumahnya juga bener2 tenggelam separo, singkat kata akhirnya kita berhasil melewati banjir dan sampai di ringroad Pati. Alhamdulillah.

Setelah menerjang banjir…
"Duh kok bapak kebelet ee ya" -_-
kemudian kita berhenti di pombensin, sekitar jam 19.15 WIB. di sana ibu mau solat, entah solat apa, katanya di jama, tapi jam segitu nanggung banget buat solat maghrib/ isya, sekalian di jama aja katanya tadi, tapi entah kenapa katanya bersyukur banget akhirnya solat juga pada jam segitu. dan didalem musholanya, kata ibu hampir ngasih duit ke orang gila. niatnya bersyukur gitu, terus ngasih uang ke penjaga musola&toiletnya. pas mau ngasih orang lagi, malah dimarah-marahin. terus sama bapak2 penjaga musolanya dibilangin, “mboten waras bu”
"Astaghfirullah" begitu ucap ibu daan aku sama bapak langsung ngekek.

terus kita melanjutkan perjalanan daaan alhamdulillah sampai kudus sampai rumah dengan selamat sekitar jam 8 malam :”. perjalanan semarang kudus pun berlangsung selama 6 jam. dan bapak nyetir dari kudus-semarang-kudus selama 11 jam. Semoga selalu engkau limpahkan kesehatan dan umur panjang kepada kedua orang tua saya yaAllah, terimakasih atas semuanya bapak ibu. :”)

January 10, 2014 10:35 am

lambang ugm

  • pas lagi baca-baca laporan jatek, sebut saja kerja praktek,
  • me : eh caranya bikin pembatas gini gmn yak, yg ada lambang ugm nya ditengah, warnanya pink lagi
  • lita : yaampun itu kan tinggal beli dikopma banyak, nid -_____-
  • me : oh..... haha iyaya bego bgt-_-